Tipe Orang Berdasarkan Cara Menyampaikan Ucapan Selamat Idul Fitri via WhatsApp

Surat Pembaca | Ngawikitamcom Sebuah stimulus penting mengenai tipe-tipe orang berdasar cara menyampaikan ucapan selamat idul fitri via aplikasi WhatsApp.

Tidak hanya karena pandemi, kebiasaan orang menyampaikan ucapan selamat Idul Fitri lewat aplikasi WhatsApp udah jadi kebiasaan lama. Paling tidak sejak 2010-an, WhatsApp udah mulai ngegusur kebiasaan orang menyampaikan ucapan selamat via SMS.

Dari ucapan selamat ulang tahun, selamat rabi, selamat yangyangan, sampai ucapan selamat lebaran, semuanya pakai WhatsApp. Bahkan sekalipun sudah bejibun aplikasi sejenis, orang udah kadung kecantol sama rating bintang merek aplikasi ini. Mungkin udah jadi “merek Aqua”-nya aplikasi chatting.

Kebiasaan ngirim ucapan selamat idul fitri lewat WhatsApp pun saat ini udah jadi kultur baru. Begitu lebaran tiba, hape nggak berhenti-henti muncul notifikasi. Semakin brutal lagi karena ada pandemi. Orang jadi nggak datang secara fisik buat silaturahmi, jadi ucapan selamat idul fitri pun via aplikasi.

Nah, kali ini Ngawikita akan menemani hari-hari lebaranmu yang sepi karena pandemi dengan sebuah penerawangan tipe-tipe orang berdasar cara menyampaikan ucapan selamat idul fitri via WhatsApp. Yuk kepoin geng.

1. Nulis taqoballahu minna waminkum pakai aksara Arab komplet dan panjang sampai pake kuah

Selalu saja ada temen yang demen banget nyampein selamat idul fitri dengan ucapan pakai bahasa Arab yang tidak friendly untuk semua kalangan. Niatnya mungkin bagus sih, namun apapun kalau kebanyakan kuah tapi dagingnya nggak ada ya sama aja, gays. Substansinya malah nggak kebacaaa.

Yah meski begitu, setidaknya ada dua tipe manusia kayak gini.

Pertama, Emang yang bersangkutan jago bahasa Arab, jadi merasa lebih afdol kalau nulisnya lewat aksara Arab. Nulis taqoballahu minna waminkum-nya komplet bahkan sampai pakai dalil, hadis, sampai asmaul husna sekalian.

Kedua, Orang yang dapat chat model begini dari orang jenis pertama, lalu diforward ke temen-temennya biar dikira jago bahasa Arab. Atau emang cuma copy-paste hasil dari googling “cara menyampaikan ucapan selamat idul fitri pakai bahasa Arab”.

Untuk tipe pertama, itu jelas merupakan orang yang selo maksimal. Apalagi ngetik aksara Arab via aplikasi WhatsApp itu lumayan ribet. Kamu kudu nginstal aplikasi keyboard khusus untuk aksara Arab. Selain itu, orang ini rela menghabiskan waktunya untuk mengetik sesuatu yang sebenarnya nggak bakal dibaca juga sama orang yang dikirimin.

Sedangkan tipe kedua, ini orang yang mengutamakan reputasi dirinya. Nggak peduli orang paham atau nggak dengan ucapan selamatnya, yang penting bisa ngerasa numpang keren aja.

2. “Zero vs Zero yha”

Berikutnya adalah orang yang demen nyampein ucapan selamat idul fitri dengan ngetik, “Kosong-kosong yha”, atau mungkin pakai angka, “0-0 ya, gengz”. Ini jenis orang yang males pol luar-dalem. Mau ngetik “maaf lahir batin” aja nggak mau karena takut kalorinya terbakar.

Meski begitu, orang tipe ini mungkin sedikit lebih niat daripada orang yang demen ngucapin selamat idul fitri tapi cuma forward-forward dari pesen WhatsApp orang lain.

3. Voice note

Mungkin ini bakal jadi tren baru di lebaran tahun ini. Ya karena musim pandemi bikin orang ingin kasih sesuatu yang spesial dengan ngirim voice note satu-satu ke temen atau saudara-saudaranya karena nggak bisa ketemuan. Makanya, nggak masalah kalau waktu dihabiskan sampai serak ngerekam satu demi satu ucapan selamat idul fitri.

Dan untuk orang-orang yang ngirim ucapan lewat voice note, ini tipe orang yang sangat percaya diri. Paling tidak, cukup percaya diri dengan suaranya sendiri. Nggak banyak orang lho yang bisa nyaman denger suara rekaman suaranya sendiri.

Dadakan Ketimbang Keluyuran Nyebarin Virus
Selain itu, orang yang doyan makai voice note itu bisa dibilang merupakan jenis orang yang cukup hati-hati. Kayak mau ngirim ucapan selamat ke sosok yang misterius, akhirnya memilih menggunakan voice note.

Sebentar, sebentar, gengz. Bukannya kalau pakai voice note itu orang justru terbuka karena pake suara yha?

Wah, wah, ente ini amatir banget ya. Justru dengan voice note, setiap pesan kita nggak bisa di-screenshot, jadi itu bakal aman kalau kamu mau nyampein ucapan selamat idul fitri ke mantan selingkuhanmu atau mantan gebetanmu. Jadi nggak bakal bisa kesebar deh. Ngerti?

4. Pake stiker WhatsApp

Ini tipe orang yang baru tahu kalau WhatsApp itu ada fasilitas stikernya. Soalnya stiker WhatsApp itu biasanya dipakai untuk membalas chat ke sesama penghuni grup. Ha kalau japri kok tiba-tiba ngirim chat pakai stiker WhatsApp itu maksudnya apaaaa woy? Stiker WhatsApp itu buar ngerespons woy bukan buat mukadimah.

5. Ngucapin ke grup WhatsApp

Solusi untuk para pemalas di muka bumi. Bahkan untuk centangin satu-satu kontak untuk dikirimin ucapan selamat aja males, dan milih ngirim ke grup WhatsApp berharap semua penghuni grup bakal baca.

Yungalah biji kesemek, ini tipe orang yang mungkin kalau lebaran di situasi normal sekalipun nggak bakal keluar ke mana-mana untuk silaturahmi. Ansos level makrifat.

Level orang ini sebenarnya hampir setara dengan orang yang nggak ngucapin selamat idul fitri. Kayak bubuk merica di meja warung soto. Ada atau nggak ada, nggak penting untuk kehidupan manusia.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

*

*